People Innovation Excellence

DIKLAT TEKNIS MENJADI PENGAJAR PRANATA HUMAS INDONESIA

Jabatan Fungsional Pranata Humas diharapkan mampu berperan strategis, aktif dalam pembuatan berbagai kebijakan Pemerintah.  Tugas Humas sekarang lebih berfokus kepada kualitas pelayanan, mampu berinovasi, serta ramah kepada publik yang dilayani, demikian disampaikan Pembina Pranata Humas, Tulus Subardjo yang juga sebagai Master Trainer pada Diklat Training For Fasilitator (TOF) Pranata Humas  yang diselenggarakan 13 -19 Maret 2016 di Pusdiklat Kementrian Komunikasi dan Informatika, Kelapa Dua, Jakarta.

Diklat  Teknis ini berlangsung 1 (satu) minggu. Para peserta diberi pengarahan  oleh Master Trainer untuk 6 (enam) rumpun mata diklat Pranata Humas dengan 31 mata diklat, yaitu (1) rumpun Komunikasi Antarbudaya, (2) rumpun management komunikasi, (3) rumpun  metode, (4)  rumpun Profesi,  (5) rumpun Penulisan Naskah Kehumasan dan (6) rumpun teknik komunikasi.  Di akhir Diklat, peserta diwajibkan membuat bahan presentasi dengan berbagai metode mengajar. Masing-masing peserta diberi nilai oleh para master Trainer dan ditentukan layak atau tidak layak sebagai Pengajar Pranata Humas.

Para Fasilitator yang lulus  akan mengajar 12.000 (dua belas ribu jabfung  Pranata Humas) di seluruh Indonesia sampai dengan akhir Tahun 2017.  Calon Pranata Humas tersebut harus mengikuti diklat Teknis Jabatan Fungsional Pranata Humas  dan mendapatkan sertifikasi dari Kementrian Komunikasi dan Informatika.

Foto TOF Diklat 1

Hadir sebagai peserta TOF tersebut, Para pejabat di Kementrian Komunikasi dan Informatika, Drs. Tulus Subardjo, Direktur Informasi Komunikasi Publik dan Pembina Pranata Humas Indonesia, Dr. Suprawoto Yaniman,M.Si,  Sekjend Kominfo periode 2014-2016, Kepala Pusdiklat, Usuluddin Adam SH, MM,  Para Widyaiswara Kominfo, 1 (satu) orang dari kompasiana, 1 (satu) Dosen perwakilan Univ. Mercu Buana dan Lidya Wati Evelina,  dosen Koordinator Rumpun Marketing Public Relations,   Bina Nusantara. (LE)


Published at : Updated
Leave Your Footprint

    Periksa Browser Anda

    Check Your Browser

    Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

    Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

    Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

    Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

    We're Moving Forward.

    This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

    If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

    Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

    1. Google Chrome
    2. Mozilla Firefox
    3. Opera
    4. Internet Explorer 9
    Close